Bisakah teknologi membersihkan “fashion cepat”?
E-Commerce

Bisakah teknologi membersihkan “fashion cepat”?

foto-kredit-lensa-produksi-2.jpg

Gaya landasan pacu di Kornit Fashion Week di Tel Aviv menampilkan Santa Barbara, gaya Naot klasik berusia 50 tahun dengan peningkatan baru untuk pertunjukan ini dengan kulit dan bahan yang unik.

Alas Kaki Naot

Selama dekade terakhir, industri fesyen dipukul dengan pertemuan kekuatan yang menghasilkan apa yang sekarang dikenal sebagai “fashion cepat” — pakaian yang diproduksi dengan cepat dan murah, tanpa banyak memperhatikan perlakuan terhadap pekerja atau lingkungan. Banyak dari kekuatan itu melibatkan kemajuan teknologi, seperti pengembangan e-commerce, munculnya influencer media sosial, dan algoritma yang berfungsi sebagai bola kristal bagi pengamat tren.

Sekarang, bagaimanapun, ada kekuatan yang bekerja untuk memerintah di reruntuhan mode cepat. Kondisi pasar, termasuk gangguan rantai pasokan global, mendorong produsen pakaian untuk mempertimbangkan lebih banyak produksi berbasis lokal. Konsumen menjadi lebih sadar sosial. Dan menurut beberapa orang dalam bisnis teknologi, perangkat keras dan perangkat lunak ada untuk benar-benar membersihkan mode cepat.

“Konsumen menjadi sadar bahwa apa yang mereka kenakan menciptakan polusi besar di belahan dunia lain,” kata Ronen Samuel, CEO Kornit Digital, kepada ZDNet. “Ini bisa menguntungkan Kornit — dan seluruh dunia. Anda bisa [produce clothes] secara berkelanjutan. Anda tidak perlu menghasilkan jumlah yang begitu besar sehingga Anda membuang 30% darinya. Anda tidak perlu mencemari sungai. Ada teknologi untuk melakukannya, dan Kornit memimpin dengan cara yang paling berkelanjutan.”

Kornit adalah perusahaan percetakan digital berusia 20 tahun yang berbasis di Israel yang menciptakan teknologi untuk perusahaan industri tekstil, mode, dan dekorasi rumah. Perusahaan membuat printer industri dan keluarga tinta NeoPigment yang dipatenkan yang menjalankan gamut warna. Proses teknologi pencetakannya memungkinkan pencetakan tekstil sesuai permintaan, memberi merek dan desainer kemampuan untuk menghasilkan produk sebanyak yang mereka butuhkan, segera setelah mereka membutuhkannya. Tekstil juga dicetak tanpa harus mengolah, mengukus atau mencuci kain. Kornit mengatakan proses pencetakan tanpa airnya mengurangi limbah dan polusi air.

atlas-max-poly-hi-res2.png

Kornit Atlas MAX Poly adalah anggota terbaru dari keluarga Kornit MAX dan yang pertama di industri untuk produksi digital volume tinggi untuk desain yang dinamis pada pakaian poliester dan campuran poliester.

Kfir Ziv

Tetapi bahkan dengan perangkat keras yang tersedia untuk produksi tekstil ramah lingkungan sesuai permintaan, “pasar tidak berkelanjutan,” kata Samuel.

Menyadari hal ini, “kami memahami bahwa kami harus memiliki peran yang jauh lebih besar dalam mengubah pasar,” lanjutnya. “Tujuan kami adalah menjadi sistem operasi industri fashion.”

Jadi Kornit mengembangkan KornitX, platform berbasis cloud yang memungkinkan merek dan desainer mengarahkan pekerjaan produksi tekstil ke pemenuhan terdekat. Misalnya, Samuel menjelaskan: “Jika saya pergi ke Nike.com dan memesan t-shirt, pekerjaan ini akan dialihkan ke pemenuhan di Israel yang dapat memproduksi dan mengirimkannya secara lokal.”

Dengan perangkat keras untuk mendukung produksi yang bertanggung jawab secara ekologis dan efisien, dan perangkat lunak untuk membantu merek menyelesaikannya secara lokal, langkah Kornit selanjutnya adalah promosi.

shai-shalom-hi2.jpg

Kornit Fashion Week Tel Aviv 2022 menampilkan 22 koleksi, termasuk dari Shai Shalom.

Aviv Avramov

“Kami bertanya pada diri sendiri, platform apa yang terbaik untuk menjelaskannya kepada industri … bahwa tidak ada batasan lagi? Anda tidak perlu memproduksi 18 bulan sebelumnya. Anda dapat memproduksi, dalam hitungan hari, apa pun yang Anda inginkan pada jenis apa pun. dari kain, dan itu sepenuhnya berkelanjutan,” kata Samuel. “Jadi kami bilang, ayo berpartisipasi dalam Fashion Week.”

Namun alih-alih berpartisipasi dalam acara industri tradisional, Kornit memulai rangkaian Fashion Weeks-nya sendiri. Perusahaan memiliki acara di Israel, Milan dan Los Angeles. Minggu depan, Kornit Fashion Week akan hadir di London. Desainer yang diundang untuk berpartisipasi mendapatkan waktu kurang dari satu bulan untuk membuat koleksi lengkap — seluruhnya dengan teknologi Kornit.

“Setiap item benar-benar berbeda, dengan warna dan bahan yang berbeda,” kata Samuel. Acara ini juga menghadirkan lebih banyak inklusivitas dan keragaman ke landasan pacu, dengan model dari segala usia, ukuran, warna, dan jenis kelamin.

Kornit saat ini memiliki sekitar 1.300 pelanggan, termasuk pelanggan, merek fesyen seperti Adidas, merchandiser seperti Disney, dan pasar online seperti Asos. Perusahaan melihat peluang besar pada saat gangguan ini untuk bermitra dengan lebih banyak merek fesyen dan pasar online.

“Sesuatu sedang terjadi, dunia sedang berubah,” kata Samuel. “Ada banyak merek baru, merek yang berkembang menjadi jauh lebih besar. Dalam beberapa tahun, Shein telah menjadi merek terbesar di dunia — ngomong-ngomong, mereka fast fashion, dan menciptakan banyak polusi — karena apa yang mereka aktifkan… dengan jumlah desain yang hampir tidak terbatas. Kami tidak terbatas, tetapi kami mengambil satu langkah lebih jauh.”

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar